Fungsi MES yang terintegrasi

Pada akhir tahun 1990-an, kebutuhan sistem informasi akan produk yang lebih baik dan lebih cepat menjadi begitu jelas. Awalnya diyakini bahwa tingkat manajemen produksi independen dianggap berlebihan dengan mengintegrasikan tingkat otomasi dalam ERP. Hasilnya sederhana, hal ini dapat dimengerti karena manajemen dan tingkat penyelesaian yang handal akan tetapi tidak sesuai dengan dunia produksi yang berorientasi pada hasil real-time. Ketidakpuasan produksi berkaitan dengan informasi real-time di sejumlah besar perusahaan produksi kemudian memimpin langkah-langkah untuk menyiapkan pedoman untuk produksi. ISA dengan pedomannya adalah salah satu contohnya. Istilah Manufacturing Execution System (MES) kembali ke 11 fungsi untuk sistem produksi yang dikembangkan oleh Manufacturing Enterprise Solution Association (MESA) pada awal tahun 1990-an. ISA bertindak berdasarkan rekomendasi ini dan memodifikasi atau memperluasnya secara sistematis menjadi pedoman untuk proses batch (S88 Standard) dan proses umum (SP95).

Dengan terciptanya istilah MES, konsep ini dapat disederhanakan hingga taraf tertentu. MES harus memiliki seluruh proses produksi di bawah kontrol dan oleh karena itu harus mencakup semua aspek dari daftar sebelumnya. Berikut ini pemetaan fungsi-fungsi dalam MES :

  • Deskripsi teknis lengkap tentang produk (“product definition management”) dan manajemennya. Jadwal tugas adalah komponen utama.
  • Manajemen terhadap keseluruhan sumberdaya yang dibutuhkan oleh produk (“resource management”) dan beberapa alokasi kedalam jadwal tugas.
  • Perencanaan pembelian/Pengadaan dan diurutkan
  • Pencatatan kinerja dan pemantauan kinerja yang terintegrasi (“tracking & tracing”)
  • Mendokumentasikan data kinerja untuk keterlacakan data produksi (“traceability”) untuk memenuhi pedoman/petunjuk verifikasi.
  • Manajemen Informasi

MES harus memetakan fungsi-fungsi ini dalam bentuk proses perangkat lunak, sesuai dengan siklus operasi produksi nyata. Masing-masing dari fungsional individual dialokasikan ke tiga alur kerja dalam bentuk proses perangkat lunak/software yang memadai. Berikut alur prosesnya :

  1. Production flow-oriented design

Proses produksi (inti dari jadwal tugas di semua rincian) dipetakan dengan alat desain grafis yang mudah digunakan (jika memungkinkan). Aliran produksi ini disimpan sebagai model data, yang harus selengkap dan se-konsisten mungkin, untuk semua artikel yang akan diproduksi.

  1. Production flow-oriented planning

Aliran produksi direncanakan dalam bentuk pesanan produksi berturut-turut (fungsi “production planning”). Pendekatan flow-oriented tidak hanya meluas ke urutan pesanan, tetapi juga untuk semua sumber daya yang diperlukan, dengan solusi pada tingkat urutan operasi. Penyediaan sumber daya manusia, peralatan, bahan mentah, atau komponen demikian juga direncanakan.

  1. Order Processing

Semua fungsi MES lainnya yang disebutkan sebelumnya berada dalam proses implementasi yang sebenarnya. Proses produksi dikendalikan dan dipantau, dan produk yang dihasilkan juga data yang relevan dengan produksi dikumpulkan dan didokumentasikan dengan cara yang berorientasi pada aliran.

Untuk menyertai seluruh siklus suatu produk dari proses pengembangan melalui proses produksi ke proses layanan, sekarang ada istilah Product Lifecycle Management (PLM), yang bagaimanapun, pemetaan hanya untuk proses konstruksi inti. Untuk proses yang melampaui ini (misalnya Proses permintaan/Enquiry process, CAM, dan CAP), terdapat sistem yang terpisah. MES saat ini difokuskan pada proses produksi yang sebenarnya dan mengimpor data dari proses pengembangan. Dalam pemrosesan produk, semua perubahan didokumentasikan dan dikoordinasikan dengan pengembangan. MES adalah platform integrasi yang menentukan suatu produk.



Leave a Reply